JIFFINA 2024

Waspada Modus Ganjal ATM, Berikut Tipsnya

PASARKAYU

Bantul (DIY), SURYAPOS.id – Modus pencurian dengan cara mengganjal slot kartu pada mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM) masih memakan korban meski sudah sering terjadi.

Modusnya pun beragam, diantaranya yakni pura-pura membantu korban. Padahal pelaku dengan cepatnya langsung menukar atau mengganjal ATM milik calon korbannya.

IKLAN

Terkait hal tersebut, Kasi Humas Polres Bantul AKP I Nengah Jeffry Prana Widyana mengimbau agar masyarakat lebih waspada dan hati-hati agar tidak menjadi korban pelaku kejahatan saat bertransaksi di ATM.

Dikatakan Jeffry, usahakan jika ingin menarik uang atau bertransaksi pada mesin ATM, lokasinya aman dan ada petugas keamanan internal layaknya Satpam.

Kemudian, masyarakat harus memperhatikan kondisi di sekitar ATM.

“Waspada bila ada yang mencurigakan seperti ada orang yang tengah mengintai. Atau apabila ada tempelan kertas yang menyatakan harus menghubungi nomor telepon tertentu bila mengalami masalah saat bertransaksi, maka nomor tersebut sangat diragukan kebenarannya,” jelas Jeffry.

Saat memasukkan PIN ATM, lanjut Jeffry, usahakan posisi tombol tidak terlihat oleh orang lain yang berada disekitar anda.

Yang paling penting, dan kerap terjadi sesaat sebelum modus pencurian dilancarkan pelakunya, bila kartu tersangkut di mesin ATM, cek kondisi lobang tempat memasukkan kartu tersebut.

Apakah ada benda yang mengganjal atau tidak. Terlebih, jangan meminta bantuan kepada orang yang bukan petugas resmi.

Masyarakat bisa memanggil atau meminta bantuan Satpam yang berpakaian dinas yang ada di sekitar lokasi.

“Jangan pernah memberitahukan nomor PIN kartu ATM kepada siapapun, kecuali kepada orang yang sudah dikenal dan dipercaya untuk menarik uang,” ucap Jeffry.

Jeffry berharap, tips dan imbauan ini hendaknya dapat bermanfaat bagi masyarakat, khususnya pengguna kartu ATM agar tidak menjadi korban kejahatan.

Baru-baru ini, terjadi dua kasus pencurian modus ganjal ATM di Bantul. Salah satunya menimpa seorang wanita berinisial TH (31) warga Sukoharjo Jawa Tengah.

“Korban kehilangan uang Rp 13,5 juta setelah ATM-nya tertelan,” jelas Jeffry.

Kejadian serupa juga menimpa seorang wanita lainnya, RD (31) warga Pajangan, Bantul, usai ATM-nya tidak bisa keluar setelah melakukan penarikan tunai.

“Korban mengalami kerugian sebesar Rp 10 juta lebih,“ ungkap dia.

Jeffry menyebutkan, kedua korban bertransaksi digerai ATM yang sama, yakni di sebuah mesin ATM di SPBU Cengkiran pada hari Sabtu tanggal 3 Februari 2024.

“Modusnya pun sama, kartu ATM tidak keluar usai melakukan penarikan, lalu ada orang yang pura-pura membantu meminta nomor pin,” tandas Jeffry.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

JIIFINA - JOGJA 2024